Sabtu, 26 Mei 2018

Menganggap Mereknya Ditiru, Hugo Boss Gugat Tiga Pengusaha Lokal

Reporter:
Editor:

Lestantya R. Baskoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Hugo Boss. REUTERS/Michael Dalder

    Hugo Boss. REUTERS/Michael Dalder

    TEMPO.CO, Jakarta - HUGO Boss  Trade Mark Management lagi-lagi harus berperang untuk menyatakan mereka pemegang merk Hugo Boss yang sah. Kini  perusahaan asal Jerman itu menggugat tiga orang Indonesia yang dinilai “mencuri” hak merek perusahaan itu.

    Mendaftarkan gugatan pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat 21 Februari silam, perkara ini kini mulai disidangkan. Hugo menggugat tujuh merek terdaftar atas nama  Anthony Tan (tergugat I), Eric Steven Tan (tergugat II), dan Patty Legana sebagai tergugat III. Dalam gugatannya, ikut digugat pula  Kementerian Hukum dan HAM (cq Direktorat Merek).

    Sebelumnya pada 28 Agustus 2017,  Hugo juga sudah memenangkan perkara mereka, dalam kasus sama, “pencatutan”  merek pada tingkat kasasi di  Mahkamah Agung.  Saat itu majelis hakim kasasi, I Gusti Agung Sumanatha, Sudrajad Dimyati, dan Syamsul Ma'arif  menyatakan merek Zegoboss milik Alexander Wong memiliki kesamaan  dengan merek Hugo.

    Sebelumnya Pengadilan Negeri Jakarta Pusat menolak gugatan Hugo lantaran dinilai gugatan perusahaan dari Jerman itu lemah.  Merek ZegoBoss terdaftar dengan nomer registrasi IDM 000189607 melalui DJKI. Merek lain, yakni ZegoBoss Platinum + Logo dengan No. IDM000384747 di kelas 25, serta ZegoBoss dengan No. IDM000376735 pada  kelas 3.

    Ada pun ke tujuh merek yang kini digugat adalah Hugo Select Line, Hugo Selectline+Lukisan, dan Hugo Selection (milik tergugat I). Kemudian, merek Hugoclassic dan Hugo Man (tergugat II),  Hugo Active dan Hugo Street (tergugat III).  Pendaftaran merek itu, oleh Hugo Boss  dinilai tidak memiliki iktikad baik.

    Dalam berkas gugatan,  Hugo menegaskan, mereka memiliki hak eksklusif  dan merek mereka telah terdaftar di Hong Kong pada tahun 1985. Di Indonesia Hugo juga sudah mendaftarkan merek mereka pada Direktorat HAKI.  Selain mendaftarkan merek Hugo dalam bidang busana, Hugo juga mendaftarkan merek mereka pada benda lain: dari minyak wangi, sabun,  dompet, koper hingga dasi.

    Hugo meminta Pengadilan membatalkan merek para tergugat dan menyatakan pihak Hugo sebagai pemegang merek Hugo satu-satunya yang sah. Kepada wartawan, Lazuardi, kuasa hukum tergugat menyatakan mereka masih mempelajari gugatan tersebut. “Belum bisa berkomentar,” katanya.

    LRB


     

     

    Lihat Juga


    Selengkapnya
    Grafis

    Merapi Kembali Menunjukkan Tanda-Tanda Letusan Magmatis Pada 2018

    Merapi merupakan salah satu gunung paling aktif di Indonesia, ini rekaman sejarah erupsi Merapi menurut Kementerian Energi dan Sumberdaya Mineral.